Monday, July 7, 2008

hmmm, Merokoklah Sebelum Dirokok!

hmmm, tergugah dari postingannya Ilman ama Charles yang tentang merokok dan perokok. Di sana, dibahas kerugian2 dan kebobrokan dari merokok. Kesannya perokok itu jahat banget dan sangat merugikan. Tapi, tenang saja wahai kalian perokok yang tertindas dan terzalimi, gw akan bertindak sebagai pahlawan yang akan membela kalian di sini.

hmmm, walaupun sebenernya gw juga kurang suka ama perokok. Klo aja di sini (di kantor) ada yang ngerokok waktu kerja, biarpun dia bos, tetep aja langsung gw...Hmmm...Tak tak tak...Buk buk buk...srek srek srek.... Itu sound effect dari suara orang yang gw jitakin, gebukin, trus gw pendem. Tapi sayangnya abis itu, gw yang dipendem ama orang2 kantor, tapi tetep aja gw ngalah buat dipendem, mengapa selalu aku yang mengalah?

hmmm, cukup tentang orang2 terpendam, ini dia keuntungan2 merokok yang berhasil gw analisis:

1. Memberi lapangan pekerjaan pada banyak tenaga kerja.
Soalnya industri rokok di Indonesia menyerap superbanyak tenaga kerja, belom lagi tukang tembakau ama pengusaha korek api. Klo gak ada yang merokok, bangkrut semua donk!

2. Memberi variasi dagangan kepada pedagang gosongan.
Para pedagang gosongan di jalan, mayoritas cuma jualan tisu, permen, minuman ama rokok. Itu aja gw ngeliatnya udah bosen, apalagi klo cuma jualan tisu, permen, ama minuman? Abang2 jajanan SD donk...

3. Membuat awet muda.
Pernah ada pendapat yang berkata 1 batang rokok mengurangi nyawa selama beberapa menit. Kebayang kan klo perokok berat, ngisep berapa juta batang, otomatis nyawanya juga didiskon. Matinya pun blom sempet jadi tua, alias awet muda. Yah, emang sih urusan mati muda di tangan Allah. Tapi kan klo mau awet muda (baca: mati muda) bisa diusahakan dengan ngerokok.

4. Menjaga hati atlet lari.
Atlet2 lari gak bakal dendam ama perokok, soalnya perokok gak bakal bisa ngalahin mereka di lomba lari. Gimana mo menang? Baru ngelangkah 10 meter aja udah ngos2an! Coba klo kita gak ngerokok, trus menang lomba lari, pasti bakalan dendam deh ama yang ngalahin kita (Pengalaman pribadi ama Bleki).

5. Aman dari maling.
Soalnya sepanjang hari si perokok akan batuk2 terus tanpa henti sepanjang malam, malingpun ngira masih ada yang bangun. Maling dateng, ada suara uhuk...uhuk...uhuk...malingpun pergi, retreat untuk sementara, malingnya retry 3 jam lagi, ternyata masih uhuk...uhuk...uhuk...malingpun malah jadi iba trus gak jadi ngerampok deh. Lumayan kan, daripada melihara anjing, mahal. Kayaknya rokok masih lebih murah daripada makanan anjing, wok wok wok.

6. Simulasi pemandangan pedesaan.
Bagi para Mapaya (Mahasiswa Pecinta Ayam) yang sering naik gunung ato ke pedesaan, pasti sering ngeliat kabut di suasana desa/gunung yang sejuk. Nah, dengan asap rokok, bisa membantu membuat gambaran bagi orang2 yang blom pernah pergi ke desa. Berpikir positif aja, asap rokok melambangkan kabut di desa.

7. Penyegar ruangan.
Pernah nyium bau kentut di ruangan tapi gak ada yang ngaku? What a pain in your ass!!! Babat saja bau kentut itu dengan asap rokok!

8. Membantu KB dan pengendalian jumlah penduduk.
Soalnya merokok menyebabkan impotensi dan gangguan janin, jelas2 ditulis di setiap bungkus rokok dan iklan rokok!

9. Relatif lebih sehat.
Aneh? Perokok pasif lebih beresiko terkena 1001 racun super duper mematikan yang terdapat dalam rokok. Gak mau kan jadi perokok pasif? Jadi perokok aktif donk!!!

10. Memotivasi orang lain.
Ini berlaku khususnya buat calon dokter, soalnya bakal ada aja orang yang sakit ato kanker paru2, jadi mereka bakal laku. Berlaku juga buat tukang kuburan, siapin aja nisan dengan tanggal yang tidak terlalu jauh dari sekarang buat perokok berat yang keliatan mulai "uhuk...uhuk...uhuk...uek!"

11. Sarana yang baik untuk memulai percakapan.
Klo kita lagi mo minjem duit ke orang lain yang kita gak kenal, gak bakal dikasih klo kita langsung nodong,
"Gw minjem duit donk, Bur!"
Cara to the point kayak gitu pasti gagal. Bangunlah suasana keakraban/basa-basi dulu sebelum minjem duit,
"Ngerokok gak, Bur? Nih koreknya!"
"Oh, maaf mas, saya gak ngerokok" atau "Makasih"
baru to the point, "Pinjem duit donk, Bur!"

12. Sebagai pertanda hari sudah pagi.
Klo udah subuh menjelang fajar, kita bisa dibangunin ama suara ayam yang lagi merokok.


hmmm, dari segudang keuntungan dari merokok di atas, masih ada yang bilang merokok itu merugikan? Mari kita merokok sebelum dirokok (sebelum disundut rokok maksudnya)!

11 comments:

agungfirmansyah said...

Hmmm....

Gw mau koment point no 1 Mal.
Klo dilihat dari sudut pandang ekonomi, jumlah duit yang dihasilin dari industri merokok (yang mengalir ke bos-bos, pedangan, buruh, petani) itu lebih kecil dibanding jumlah pengeluaran yang digunakan untuk pengobatan rokok sendiri.

Jadi...?!

Dani said...

@Agung:
Jadi membuka lapangan kerja bagi dokter2 yg akan mengobati para perokok donk. Malah tambah banyak aja positifnya si rokok ini..
huhu..

hebat emang lo mal.. q=

tutu said...

terkadang debat kusir kaya gini seru juga.

hehe... keep up the good work, Mal

lagi.. lagi
we want more.

Bang Ganteng said...

hmmm,
@agung:

wah, mikirnya kurang jauh ke depan gung...

ya jadi...memacu teknologi kedokteran untuk terus berkembang khususnya masalah paru2, dan juga perputaran uang lebih bervariasi, gak cuma petani tembakau - bos - tukang rokok - perokok

jadi ada pemain baru
petani tembakau - bos - tukang rokok - perokok - dokter


@dani
wah, makin ganteng aja lo dan
sekarang lo bisa melihat lebih dalam, melihat yang tidak terlihat

@meri
seru donk
tunggu postingan berikutnya

Dani said...

@kemal
huahaha.. tentu..
emang gw makin memahami jalan pikiran lo sekarang mal..

Kita sebagai manusia(~dewa yg menyamar) harus melihat dari segala sisi donk.. pasti ada yg ngumpet. huhu

~inget bagaimana kita mengambil hal2 lucu di film tearjerking Aiat-aiat Cinta?? hehe q=

Bang Ganteng said...

hmmm,
@dani:

jelas donk, kita sebagai programmer (dan dewa) harus menerapkan konsep OOP, Object Oriented Pengamatan, gak boleh SOP, Subjective Oriented Pengamatan, nanti hasilnya subjektif klo kayak gitu

inget banget donk pas nonton film lucu itu, Ari Lasso aja ampe nulis di lagunya gara2 Aiad Aiad Cinta ituj film lucu:
"Ayat....ayat....cinta.....mengalir di sela gelak tawa..." ~Ari Lasso - Mengejar Matahari

gw sangat merindukan masa2 itu, Dan. Sayang sekali ibu2 sensitif yang di bawah tidak bisa mengambil inti sari dari Ayat-Ayat Cinta yang lucu itu...huhuhu....

Doh, komen koq panjang gila?

Irvan said...

no comment!


(lho??ini komen..)

hehe
kocak abis lo mal.

Bang Ganteng said...

hmmm,
@irvan:

tenang aja van, gw juga gak bakal bales komenlo koq, wok wok wok

koe said...

Wah aneh2 aja si kena51..hahhaha..kreatip2

Chandra Prasetyo Utomo (CPU) said...

Lama nungguin postingan barunya, Gw ikutan comment juga dah...

Melihat dari sudut pandang yang berbeda, hmm menarik juga! Jangan-jangan klo ada cewek, lo juga bakal memandang dari sudut pandang yang berbeda nih.

Btw.. Mantap-mantap!

gHee sang petualang said...

gw setuju kalo rokok bikin sehat! XD