Tuesday, August 18, 2009

hmmm, The Falling Rain of Reminiscence

hmmm, tidak terasa waktu kuliah bersama Kuncung telah habis (secara ofisial), ditandai dengan dibunyikannya gong wisuda. Namun tidak tidak berarti kebersamaan itu bener2 putus, apalagi setelah acara KANCUT kemaren, gw bener2 ngerasa klo gw itu hoki banget, dapet angkatan sekeren ini, mungkin kita juga harus berterima kasih ama yang bau Kencur juga sih, yang juga berpartisipasi membentuk kita jadi begini...Ga sia2 acara kemaren gw namain KANCUT - Kuncung's Fantastic and Special Ultimate Trip, because we are really fantastic, special, dan acara kemaren bener2 ultimate banget bagi gw. Kebetulan tadi sore dan malem ketika timbul niat membuat notes ini, ketika itu sedang hujan, jadilah judulnya kayak yang di atas (bukan Tuhan lho).

hmmm, apakah gw rela kenangan2 indah bersama kalian ilang begitu aja selesai wisuda? Hell, no! Bahkan serpihan2 ingatan di masa2 awal berdirinya Kuncung masih tersimpan jelas di kepala gw...Bagaimana pas waktu OKK, gw sekelompok sama Hari yang gw kira tipe2 aktivis soalnya doi bersukarela motokopiin artikel ga penting, ternyata orangnya gaib...Gw juga inget pas awal2 mabim, gw diwawancara oleh broder saya yang masih gendut, ketika itu beliau bertanya makanan favorit gw, gw pun menjawab "pizza", padahal gw biasa2 aja sama pizza, hohoho. Gw masih inget pas sabtu ceria, gw dateng pas udah siang, sekalian numpang makan siang...saat itu gw bersyukur gw ga ikut sabtu ceria, soalnya temen2 gw keliatannya pada capek abis bikin2 huruf gitu, tapi sekarang gw nyesel banget kenapa gw melewatkan momen2 penting bersama temen2 gw.

hmmm, klo pas dulu gw pernah mikir saat2 kuliah adalah saat2 yang membosankan, sekarang gw udah merindukan saat2 itu. Bukan saat2 pas tidur di kelas ato KO pas ujian tentu saja, hohoho, melainkan interaksi dengan temen2 gw. Salah satu saat yang paling berkesan adalah pas maen bingo di dalam kelas fisika bersama Marb, Nisa dan Mia. Bukan Bingo Biasa (BBB donk?) tentu saja, melainkan Bingo dengan iklan2 fenomenal nan epic. Saat "belajar bersama" di kosannya Danu, broder, dan kakek Sidik untuk menghadapi Anum, namun malah dipake buat maen Warriors Orochi, hohoho. Menyesal? Klo abis liat nilainya, sedikit menyesal, huhuhu. Tapi klo dibandingkan dengan betapa berharganya kenangan itu, gw ga menyesal sama sekali.

hmmm, momen2 kepanitiaan bersama juga jadi momen berharga, sayang sekali pas gw ngikut kepanitiaan wisuda, pas acara di hari H-nya gw ga bisa dateng gara2 kebanjiran, tau2 sekarang udah mo diwisuda aja, bener2 roda kehidupan. Tapi setidaknya gw dah berpartisipasi dalam CGT taun 2007, sebagai panitia dan pengisi acara, hohoho. Thanks banget sama temen2 gw yang udah bersedia maju ke depan panggung di saat gw beraksi. Percayalah, itu yang bikin gw semangat. Terus, ada lagi kepanitiaan pas PMB 2007, di mana gw menyamar sebagai petugas yang harus jaim (jaga iman). Banyak air mata, keringat , bau ketek, darah (darah mens) yang tercurahkan di sana (tapi khusus yang terakhir kayaknya tercurahkan di softex masing2) untuk membuat acara tetap berjalan dengan lancar dan dengan harapan suatu angkatan baru yang solid bisa terbentuk. Bahkan gw tanpa segan bersumpah palapa pas waktu MK 2007, ada yang tau ga ya? hohoho. Capekkah? Yap... Tapi seneng? Banget! Soalnya lagi2 gw mendapatkan momen2 untuk bersama temen2 gw, sekalian membimbing para calon penerus.

hmmm, kerennya lagi di angkatan gw, setiap taun pasti ga pernah luput buat ngadain buka puasa bersama, yah meskipun pada taun pertama, ga sempet diadain secara khusus kayak taun2 sesudahnya. Taun kedua, kita bubar di rumah Leni, menyusul taun berikutnya di rumah Aru, kemudian Nisa di taun kemaren, dan Insya Allah beberapa hari lagi di rumah bang Ichsan. Semoga taun2 setelah ini, tradisi mantab ini terus ada. Gw pun sebenernya pengen ada lagi jalan2 bareng lagi macem ke Dufan ato yang lain, mungkin ga sekarang, tapi sebagai sarana biar kita bisa barengan lagi setelah "terpisahkan" oleh wisuda.

hmmm, dan keanngan terbaru yang masuk ke dalam folder Kuncung 2005 adalah pas kemaren, jalan2 ke sebuah vila di kawasan Puncak, Bogor. Kancut - Kuncung's Fantastic and Special Ultimate Trip (repost nih). Buat acara ini, gw sangat takjub kepada kakek sidik, om Ilman, Agung, Pak Toto dan Butoto sebagai tukang vilanya. Berkat orang2 ini, Kancut bisa sukses! Tetapi, juga ada pahlawan Kancut wanita, yaitu Elsa dan Lia, klo tidak ada mereka, para Kuncungers di Kancut mungkin terpaksa turun gunung untuk memangsa para penduduk sekitar karena kelaparan. Jasa mereka jauh lebih besar daripada jasa ibu kita (kita?) kartini, yang cuman modal nulis surat doank, setidaknya di Kancut suratnya si Kartini ga bisa dimakan...

hmmm, kemudian buat tim penyusun acara Agung, Mia, Sidik, Mardi (?) yang berhasil bikin setiap acara di Kancut sangat menarik, especially outbond mempertaruhkan nyawa ke Curug 1-7 Cilember, this is not sarcasm, I really mean it. Sidik si pemberani dan tangguh maju paling depan menyusuri tanjakan2 dan turunan terjal demi membuka jalan, Agung the Savior, broder saya yang jadi religius, Marb dengan tari ularnya, Irvan dan Hansel yang ngesot di setiap turunan, Hari dan broder, fotografer yang berdedikasi, Nisa, pemilik kamera yang berdedikasi, Danu ama Ichsan juga (tapi nongol belakangan), Cabi yang di awal2 ga bisa naik/turun tebing terjal tapi jadi lincah pas akhir, Nanta , Teddy, dan NR (Nyerap Racun) yang membimbing mereka yang kesusahan dalam menuruni turunan super curam, dan Vinky si Kabayan, penyemangat dan penggembira tanpa lelah hingga akhir perjalanan, klo ga ada lo, kloter terakhir bakal suram banget vink.

hmmm, outbond super ini emang paling berkesan karena banyak emosi yang terlibat di dalamnya, apalagi pas tanjakan makin terjal dan turunan makin curam, banyak paha2 dan dengkul yang mulai kecapekan, ditambah lagi jalan bercabang tak diketahui ujungnya alias nyasar, hohoho. Drama2 mulai terjadi, tapi di sisi lain, kekompakan kita malah makin terbukti. Well, kata2 dan foto2 jelas tidak akan cukup buat menceritakannya, sangat beruntunglah gw dan teman2 yang menikmatin Kancut secara langsung. Yang jelas, Kancut diawali dan ditutup dengan indah, yaitu sesi tukar kado. Terima kasih buat broder saya yang udah ngasih hadiah super keren, selamat juga buat Eko yang udah dapet hadiah berkesan dari gw, hohoho. Thx juga buat Yoyo yang ForCamp-nya dah dipake buat sarana teleport dari Puncak ke kampus dan sebaliknya...

hmmm, maaf buat temen2 yang namanya ga ketulis di sini, percaya deh gw sebenernya dah ngetikin namanya, tapi kebetulan keyboardnya ga respon, huhuhu. Pokoknya inti dari apa yang pengen gw sampein di sini adalah gw berharap biar folder Kuncung 2005 di memori kita masing2 terus menerus ter-update, jangan sampai tanggal Last Modified-nya berhenti pada tanggal Wisuda saja. I really love you all, guys. Together and solid forever. Terima kasih udah mengisi folder Kuncung 2005 dengan kenangan2 indah tak terlupakan...

From one of you, a Kuncunger...

5 comments:

lia said...

terharu saya om membacanya.. T_T

randu™ said...

mantap juragan!!!
sebenernya dulu angkatan lo mau di kasih nama Kancut sama direz
wkwkwkwkwkwkwkwk

Bang Ganteng said...

hmmm, @lia: klo terharu, bayar!!!

@randu: sungguh tega kalian semua (apalagi direz) klo ampe nama angkatan gw jadi kancut, wok wok wok

mungkin 2009 nih yang bakal kebagian jadi KANCUT, wok wok wok

meri said...

hahaha... lucu aja kalo ada nama angkatan k*nc*t XD...

NR=nyerap racun? :D

asli kocak, like always. lagi dunk..

Bang Ganteng said...

hmm, weleh sabar yak mer, hehehe

insya Allah bakalan terus koq, tinggal tunggu event2 yang berkesan aja dan waktu luang, hohoho

thx dah komen