Monday, May 14, 2007

hmmm, Gym RoundhouseKick Massacre

hmmm, lagi2 postingan tentang Olimpiade UI 2007. Tapi sekarang menghasilkan output berupa medali perunggu 1 helai (perunggu juga manusia...). Tai-Tai Kondo-ers dari Fasilkom :

Kelas Ringan : Yoyo (Putaran 1) dan Mario (Putaran 1)
Kelas Terbang : Agung (Putaran 2) dan Akhda (Putaran 2)
Kelas Bear : Irvan (Putaran 1)

Kelas Ringan : Isti (Semifinal (Perunggu)



hmmm, gw? Sebentar...peraturan Tai Kondo tahun ini adalah masing-masing kelas cuma bisa diikuti maksimal 2 orang per fakultas per gender. Lalu peraturan lainnya, bila peserta suatu kelas sedikit, maka cuma eksebisi belaka.
Nah, aturan gw masuk kelas ringan, tapi udah penuh tuh. Sebenernya sih gw bisa aja pindah kelas ke Kelas Dewa, tapi gak bakal ada yang sekelas ama gw, trus klo gw pura2 merendah hati, gw juga masuk Kelas Bulu Ringan Terbang Melayang dan Tak Kembali, tapi lagi2 gw cuma calon peserta tunggal. Mudah dimaklumi, emas pasti jatoh ke gw, makanya yang lainnya sirik dan bikin kelas yang bisa gw ikutin jadi kelas eksebisi doank.

hmmm, pertandingan Tai Kondo ini terdapat beberapa tokoh menarik, benda2 menarik itu:
- Kaki Terbang (FT, Kelas Menengah)
- Dokter Jahat (FK, Kelas Menengah)
- Jelangkung (Unknown, Kelas Terbang)
- Tuyul Pecicilan (Fisip, Kelas Terbang)
- Tanker (Unknown, Kelas Berat)
- Mammoth (Unknown, Kelas Berat)
- Jangkung Iblis (FT, Kelas Bantam)
- Rambut Kuda (FE, Kelas Ringan)
Semua nama di atas adalah nama samaran (bukan nama sebenarnya) demi melindungi korban yang masa depannya telah dinodai.

hmmm, pertandingan pertama Fasilkom dibuka dengan Mario lawan Orang Awam biasa. Sebenarnya sih Mario berpeluang untuk menang, mengingat modal tampang (sedikit mirip Hamjah) dan modal sabuk item. Tapi sayang, Dewi Mairiza tidak berpihak kepada Mario, dia abis tenaga di ronde2 akhir...Mario Down...Copy.

hmmm, pertandingan selanjutnya, Agung melawan Orang Awam juga. Pertandingan berlangsung imbang sampai akhir, tetapi si Orang Awam itu mengira "adek"-nya Agung ikut bertanding, jadilah "adek"-nya si Agung ketendang 2 kali (Ugh, membayangkannya saja udah ngilu). Pertandingan berakhir dengan skor 0 vs -1 untuk Agung. Enemy Down...Agung Hampir...Roger That!
Di putaran selanjutnya, Agung langsung dikalahkan 1 ronde oleh Orang Awam lainnya dengan skor cukup menggetarkan vibrator 8 - 0. Our allied fighter Agung has been slain...

hmmm, kali ini giliran Akhda unjuk kaki. Bag Big Bug Bag Big Bug...Tidak! Lawan Akhda lumayan pura2 jago, dia menang angka dari Akhda. Tapi, di akhir ronde, di suatu siang yang cerah...Bleg!!! Ada kaki mendarat telak ke perut Orang Awam. Rancak banar bunyinyo dan...FIRST BLOOD! Mayat pertama di hari sabtu, KO. Perbedaan angka bukan lagi menjadi masalah. Enemy Down...
Di babak kedua, Akhda berhadapan dengan tuyul pecicilan, tuyul yang 1 ini adalah pembasmi Yoyo pada partai final Kelas Ringan tahun lalu, sekarang dia mimik cucu mulu ampe jadi gemuk trus naek kelas jadi Kelas Terbang. Ternyata selain mimik cucu, dia juga makan biskuat, sehingga kakinya nafsu banget nyari angka. Terpaksa, Akhda Down...

hmmm, Irvanpun maju, dengan gaya bertarung rendah down to earth, sebenarnya gaya bertarung ini cukup beresiko, karena memancing kepala untuk silakan ditendang, untunglah lawannya Irvan mengalami masalah susah mengangkat kaki tinggi2 which so-called FAT-OBESITY atau nama bekennya GWENDOUT!! Si Gendut Iblis ini ternyata benar2 mengalami masalah dengan tendangan tinggi, lagi2 "adek" peserta dikira ikut bertanding. Irvanpun terpaksa ngangkang2 dulu di lantai sebentar. Tapi entah karena jalanan macet atau bebek mengeong, Irvan kurang beruntung sehingga pertandingan berakhir dengan kekalahan Irvan. Irvan Down...2 ammunitions left...

hmmm, akhirnya tiba giliran Yoyo. Pengajar dari Dojo Tai Kondo Kaki Kapalan Maut yang gw ikutin ini memulai pertandingan dengan brutal, bacagi diobral kemana-mana. Sayang sekali dengan kebrutalannya, wasit pura2 tidak melihat poin yang dihasilkan, jadilah ronde 1 berakhir seri dengan Yoyo yang abis tenaganya karena udah brutal di awal2, sedangkan lawannya Ivone Rose, kakak kelas gw yang beruntung bisa jadi kakak kelas gw dulu di SMA sekalian temen seangkatannya Krisna dan pura2 jadi Juara DKI. Di ronde2 selanjutnya, kebrutalan Yoyo makin berkurang setara dengan berkurangnya kegantengannya dan seiring pertambahan usianya. Alhasil wasaisil, Yoyo kalah angka. Yoyo Down...Isti still standing...

hmmm, tinggal Isti harapan Fasilkom, lawan pertama Isti lumayan jago juga, dia berhasil nendang palanya Isti 2 kali, sehingga ampe ronde 3, Isti masih kalah angka, tapi Juara Dunia Kempo terjuara sedunia ini lalu membalikkan keadaan, lawannya kecolongan terus, Buk Buk Buk...bunyi kaki di depan perut...airnya turun...halah...Isti wins...Enemy Down.
Lawan kedua Isti yaitu si Rambut Kuda, bahkan helm yang dipakenya juga spesial, disesuaikan sama rambutnya, kayaknya sih cetakan headgearnya pake pantat kuda biar pas. Si Rambut Kuda ini sambil nendang sambil teriak2, kayaknya teriakannya ngaruh juga, akhirnya ISti harus kalah dan dapet perunggu. Game Over...

hmmm, selain pertandingan Tai2 Kondo-ers dari Fasilkom, ada juga beberapa pertandingan menarik lainnya. Ada Tanker di kelas berat yang terlihat begitu tembok banget. Tapi di belakang tembok ternyata masih ada tembok lagi, si Tanker ketemu lawannya, Si Mammoth. Si Mammoth ini berhasil nendang palanya si Tanker 2 kali ampe headgearnya jatoh, tapi dasar si Tanker, dia gak KO cuma kalah angka doank. Di partai lain, ada lagi pertandingan mantabs, Si Jelangkung lawan Tuyul Pecicilan. Pertandingan ini kayaknya begitu dinanti2kan ampe2 banyak banget yang nonton. Si Jelangkung dengan tangan letoynya trus mengayun2 tangan dan kakinya, tapi ternyata efek biskuat masih lebih terasa, si Tuyul Pecicilan memaksa si Jelangkung melakukan cium kaki, dan Jelangkung pun KO.

hmmm, di pertandingan Kelas Bantam, terjadi pertandingan tidak adil, si Jangkung Iblis, juara tahun lalu, melawan Orang Awam Biasa-Biasa Saja. Tentu saja, si Orang Awam KO di tempat, sedangkan si Jangkung Iblis yang cs-an sama si Kaki Terbang cuman nyengir2 doank. Orang jago emang beda. Tahun lalu, final Kelas Bantam si Jangkung Iblis lawan Kaki Terbang, makanya sekarang si Kaki Terbang kayaknya disuruh ngemil mulu biar gendutan dikit dan naik ke Kelas Menengah. Taktik yang bagus...Di Kelas menengah, ada Dokter Jahat lagi bertanding lawan Orang Awam lainnya. Sebenarnya si Orang Awam ini udah keteteran lawan Dokter Jahat, tapi si Dokter Jahat emang jahat, si Orang Awam lagi nengok tau2nya dikasih Ceker Maut, Si Orang Awam langsung lemes dan tewas di tempat. Abis si Orang Awam-nya kelepekan di lantai, si Dokter Jahat malah duduk sila santai. Tapi setelah 2 menit diguyur, dikasih jigong ama dikentutin di depan idung tetep gak bangun2 juga, akhirnya si Dokter Jahat pura peduli trus nyamperin mayatnya. Tapi mayat tetaplah mayat. Dokter Jahat wins.

hmmm, di partai lain si Kaki Terbang sukses nerbangin kaki dan mendarat mulus di pala Orang Awam sambil cengar-cengir biar dikira gak ganteng padahal emang gak ganteng sih. Mayat lagi deh...Yang seru akhirnya si Dokter Jahat ketemu ama Kaki Terbang, bener2 seimbang, ampe2 si Kaki Terbang gak sempet cengar-cengir lagi, tapi di ronde 4, si Dokter Jahat kalah angka.
Sayangnya, gw gak nonton semua pertandingan ampe final, tapi gw yakin si Kaki Terbang, Tuyul Pecicilan ama Jangkung Iblis pasti dapet emas, musuhnya soalnya tinggal Orang Awam doank.
I want a clean fight, good fight, good night...(good afternoon, sebenarnya)...

2 comments:

Sidicx The 10 said...

Keren Mal...gila gw ketawa ngakak...

emang tuh pas lagi pertandingan di kelasnya si Irvan kocak abis....

KN said...

hmmm, mengakaklah sebelum mengakak itu dilarang...