Friday, July 27, 2007

hmmm, Thursday Evening

hmmm,

"Panas terik matahari oh menyengat oh membakar kulitku...kulitku...
Debu-debu beterbangan, asap hitam tebal menyelimuti tubuhku...tubuhku..." ~Salah Jurusan

hmmm, akhirnya sempet juga pulang sore, abisnya di kampus sepi banget sih. Ditambah ngantuk, meebo error, waiting list donlotan juga kosong. Makin bulatlah tekad untuk pulang. Ada konsekuensinya juga sih pulang sore, kena macet di jalan, beberapa kali diberakin bus beracun. Klo disuruh milih pulang malem apa sore sih jelas mendingan pulang malem, lumayan dingin-dingin empuk (kadang-kadang doank).

hmmm, waktu mo nyampe rumah, ngeliat di depan jalan ada beberapa orang yang sedang maen futsal, lebih tepat maen bola brutal sih, pemaennya klo gak nyeker, pake sendal. Ternyata mereka temen2 sejak kecil gw yang sudah lama tak bertemu gara2 kesibukan kuliah, ada Remon, Tatok, Riko, Konte, Apit, Rio, dan 3000 orang lainnya yang seandainya semua daratan dijadikan kertas dan lautan dijadikan tintanya untuk menulis daftar mereka, pasti...ketulis semualaaah!!! (hmmm, beberapa masih ada yang dipanggil dengan sebutan nama kampungnya). Kebetulan musim libur ini, cuma gw doank yang ngambil SP. padahal liburan taun lalu, gw gak ngambil SP dan banyak dari mereka yang gak pulang. Sekarang hampir semuanya lengkap lagi. Trus gw klaksonin, mereka langsung nengok ke gw dan nyamperin gw untuk ngajak maen.

hmmm, bersegeralah gw mengambil kesempatan menyenangkan ini, tarok motor di rumah, buang tas, helm dan jaket di sofa, eh jaket gw kena sesosok makhluk. Ternyata si Burcul lagi tiduran di sofa sambil megang pensil, tapi gak ada kertasnya. Untung gak kena helm, Bur! Segeralah gw menuju ke tempat mereka, udah jarang maen bola nih, hari2 biasa maen bola berbarengan dengan alin dan jadwal hari sabtu itu terlalu pagi buat mata gw. Bermaenlah dengan mereka. Ternyata mereka masih tetep gila dan dodol2 kayak dulu, seneng deh gw. Itulah fungsi dewa jenius, membimbing yang dodol2 ke jalan yang benar. Di sini bahasa gw juga sudah cukup dimengerti oleh mereka, tidak perlu menyesuaikan ke level orang awam.

Konte: Mon, nih bolanya!
Remon: (menerima bola tapi direbut Gusti) Oy, lihat si Gusti ingin tampil! Kasih jalan woi!
Gusti: Ketek! (trus membawa bola dan menendangnya ke gawang, tapi ditepis Tatok dan mantul ke gw dan mantul lagi ke gawang)
Gw: Persis seperti yang gw simulasikan di otak, koordinat jatuhnya bola dan perkiraan gaya Tatok saat menepis bola.
Riko: Tau deh anak komputer! Tapi gak aci tuh si Gusti, tadi kena Hen!
Gusti: Matalo beli dari pasar loak ya? Jelas-jelas gw gleser mulu (gleser=bola menyentuh tanah) dari tadi, emangnya gw suster ngesot!
Riko:Gw gak bilang kena tangan, tadi kena Hen (sambil nunjuk ke ayam)
Orang2 yang cukup pintar:Wok wok wok wok wok
Orang2 masa depan suram:Haaaah? Nguong nguong nguong tulalit tulalit bzzzzzzztttttttt (trus koor bareng) Gajebo!!!

hmmm, lumayan seru maennya, walau gw tidak banyak berperan dalam gol-menggolkan, tapi kontribusi doa dari gw paling tinggi. Setelah berpeluh kesah dan exchange bau, selesai dan pulanglah ke rumah masing2. Di rumah, si Burcul udah bangun. Ya iyalah, udah maghrib pasti dibangunin, ada yang pernah denger legenda nenek gerandong penculik orang2 yang masih tidur saat maghrib? Gw gak pernah denger tuh! Tau2nya udah nungguin depan pintu mo pamer abis beli pensil baru yang tadi dipegang waktu tidur. Ya ya ya, bagus koq, asal jangan sering dijatohin aja. Lalu, selesai beritual (mandi cuci kakus, boong deng, mandi makan solat dll), ngeloyor lagi ke rumah temen. Kali ini ngumpul di rumah Iqbal, setelah beberapa saat mengobrol, diputuskanlah untuk menyewa film. Yang suuzon, jauh2 dari blog gw! Film yang disewa tentu saja bukan jenis film kesukaan Jenggo, kita nyewa Saw III.

hmmm, waktu lagi nonton adegan panas, macem2 ekspresinya, ada yang gerak2 gak jelas, ada yang melolong, ada yang pelukan, ada yang nutup bantal, dll. Udah gw bilang yang suuzon, pergi jauh2! Yang gw maksud adegan panas di sini juga bukan adegan panas kesukaan Jenggo, tapi korban yang disiksa menjelang dibom, berpikirlah postif!. Inilah enaknya ngumpul ama temen2 childhood, gak perlu malu2 lagi, udah maklum semua. Klo di kampus, gw lepas kontrol, masih banyak orang awam yang berpandangan sempit. Lumayanlah, klo di kampus sepi, saatnya going to madness at home!

hmmm, sayang sekali gw gak ikutan nonton sepenuhnya, mengingat besok ada alin yang kejar tayang, Terpaksa menyimpan nyawa buat besok pagi. Nikmatnya bersama teman, teman rumah, teman sekolah, teman kampus. Klo gak ada mereka atau kalian, pastilah gw tidak akan jadi orang yang segembira dan sebahagia ini (postingan terakhir mirip puisi itu iseng doank gak ada mellow2 goeslaw-nya). Thx again and again...

hmmm, Jumatan dulu ah...

4 comments:

miaw said...

hm, gue emang oke.
terinspirasi kisah terimakasih-teman milikku kan?
ngaku lo..

Bang Ganteng said...

hmmm, kisah terimakasih-teman milikmu?

gak tuh, gw beli sendiri!

yang jelas kisah gw lebih oke!

wok wok wok, ngaku lo!

Sidicx The 10 said...

Keren Mal...bahasanya aneh-aneh...

bener-bener ngingetin gw sama temen" lama gw dulu....

Bang Ganteng said...

hmmm, temen2 lo kayak apaan Dik? penasaran gw...gak pake kain kafan atau tinggal di botol kan?