Tuesday, October 9, 2007

hmmm, Mantra dan Bersiul, antara Kejeniusan, Hoki dan Nobel Prize

hmmm, kalimat di atas adalah suatu fakta yang tidak terbantahkan. Gw adalah orang yang tiap hari pasti bersiul. Sayangnya, gw kenal tempat dan waktu (Hore...PMB gw berhasil, udah kenalan ama tempat dan waktu)). Kenapa cuma bersiul? Soalnya klo gw ngeden2, gak asig diliatnya. Lagipula, nyanyi juga gw suka (koq sama kayak Sidig?).

Trus kenapa judul post-nya "Kejeniusan, Hoki dan Nobel Prize"? Soalnya, bukannya gw sombong (padahal SOmbong itu nama tengah gw), gw menganggap gw memiliki semua itu dari Allah SWT (Amin....tolonglah....Amin....) dengan bisa bersiul dan bernyanyi yang kata orang seluruh dunia, sangat bagus sekali. Kejeniusan gw murni gw dapet pas lagi ngupil, tanpa ada yang namanya pemolesan di sana-sini. Gw nggak pernah yang namanya ikut sekolah musik sebangsa SLB atau berlangganan Mak Erot. Namun, Alhamdulillah suara dan kesaktian gw terbentuk dengan sendirinya karena mungkin keseringannya gw bertapa dan bermain dengan api.

Dari bakat yang gw miliki tersebut, yang sempat gw nggak sadari sewaktu masih di dalam kandungan ibu, akhirnya bersiul sambil salto menjadi hobi yang sangat suka gw lakukan. Pas masih bayi, nggak ada tuh tanda-tandanya gw bakalan suka belajar dan membaca. Gw termasuk anak yang terlalu cepat untuk bisa ngomong dengan lancar. Seperti gw bilang di atas, pas lagi masih di usia SD, gw bisa dibilang jarang banget nyanyi. Waktu SD gw habis dengan kegiatan bereksperimen, entah tentang nuklir, unstabil ions, atau meneliti atom quasar dan quantum yang berujung Nobel Prize itu. Kecintaan gw terhadap musik baru gw rasakan banget pas gw masuk ke SMP 81, SMP tergaib, tempat gw Mengenal dengan Indro Kasino Dono, tontonan terbaik gw.

Di SMP 81 alias Spatu (SMP Lapan Satu, norak gila ya?), gw mulai tertarik dengan dunia dorong suara (klo nyanyi kan ngeluarin napas kan?). Awalnya diperkenalkan dengan musik oleh diri gw sendiri, Dewa 19 pun gw kenalin ama musik. Saat itu musik Dewa 19 yang album Bintang Lima dengan vokalis barunya Once terus mengiang-ngiang di kepala orang2 awam. Bagaimana tidak, orang gw yang memperngaruhi Dewa 19. So, kita (kita?) sering nyanyi-nyanyi bareng lagu kayak Roman Picisan, Dua Sejoli, Risalah Hati, dan Sayap-Sayap Patah. Akhirnya, karena Indra pura2 bisa maen gitar, gw lah yang mengebosin dia. Lambat laun kecintaan dunia musik dan dorong suara, terhadap gw merembet dengan kesukaan Dewa 19 terhadap musik yang gw ajarin, musik yang mereka ikuti. Jadilah mulai saat itu Dewa 19 bisa dibilang menjadi pengikut gw dalam bermusik.

Selama di SMP, gw sering diajak nyanyi ke acara Grammy Award, gak sekedar menyanyi Mengheningkan Cipta (judul lagu yang aneh...) di Upacara saja (wok wok wok, pis lof en gaol, Dig). Dan Ahmad Dhani termasuk orang yang emang suka maen musik (ya iyalah, pentolannya The Rock ama Dewa 19, gituuu). Gw bernyanyi dan dia bermain alat musik, antara gitar dan keyboard (maennya di tivi atau di speaker sih). Akhirnya kita berinisiatif untuk membuat sebuah Grup band. Terbentuklah grup musik yang awalnya belom ada namanya. Anggotanya pun berubah-ubah, dari kodok jadi kecoak trus jadi ulet bulu (anggota selain gw pastinja), yang pasti ada gw dan Ahmad Dhani (Ahmad Dhani tukang es lilin di seberang jalan lho). Pas kelas 2, aku punya teman. Tema sepermainan. Namanya Mantra Aji, soalnya bokapnya dulu sering nonton Satria Baju Hitam sih. So, terbentuklah tim inti dari band baru. Sempet kalo nggak salah nama kita PinterTawa Lima, coz saat itu ada 5 orang anggotanya, ganteng2 pula. Band kita baru bener-bener establish saat kita sudah kelas 3 SMP. Namanya pun berubah menjadi 4 Sehat 1 Dewa dan beranggotakan gw di konsonan (vokal denk), Kentung Balung di drum, Kucle Bargodut di gitar, Tonjos Ceringol di gitar, dan Karjoprak Tunggudes di Bass.

Pas di SMP pengalaman manggung gw SUPER banyak dan berhadiah SMS gratis (tapi harus kejar setoran dulu, minimal kirim 10 SMS dulu...wok wok wok, ditipu kalian semua...makanja pake Esia donk!). Pernah pas kelas 2 gw tampil nge-band di acara pelepasan anak kelas 3 dari kandangnya, tapi nggak sama 4 Sehat 1 Dewa. Pas itu bawain lagunya Jamrud yang Ningrad. Trus kalo sama 4 Sehat 1 Dewa lebih sering latihan di Hollywood. Manggung bener cuma sekali pas di acara perpisahan kelas 3 di Las Vegas. Pas itu kita bawain lagu Mampus-nya Dewa, pas banget sama kondisi kalian-kalian saat itu (wok wok wok), gw sadar kalo orang2 seluruh dunia yang pas itu nyukain gw dan deket2 sama gw ternyata benar2 menyukai gw sepenuh hati dan jiwa!!! Baru kausadari cintamu bertepuk setengah tangan. Hehe, kenangan masa SMP. Walaupun terlalu sering tampil, kita berlima punya mimpi kecil, tapi kemampuan besar yaitu pengen jadi orang biasa aja (soalnya udah terlalu terkenal gw, makanya gw sekarang anti publikasi) dan dikuti Dewa 19 jadi mainstream musik di Indonesia.

3 comments:

yudhaoke said...

wakakakakakaka....
kocak kocak.... plesetannya kereen...
postingan yang serupa tapi tak sama..
kereeen maal...

wakakakakaka...
wakakakak..
wakakakaka..
wakakakaka..
wwkakakaka..
~puas gw ketawa...

Sidicx The 10 said...

Goblok gila gw bacanya...

sial banget lo...dari awal gw udah sadar ada aura jahat yang bakal berbuat kejahatan ke gw...

dodol, hahaha...

Darth Verocious said...

hmmm, @yudhaoke (gakoke sebenernya): keren donk, gw...ngambilnya dari kakek sidig pula...wok wok wok

@sidig: seneng kan lo? postinganlo gw posting di blog gw...