Thursday, April 10, 2008

hmmm, I'm Getting Wet

hmmm, pernah denger pepatah sotoy yang kira2 bunyinya gini:
"Melihat hujan turun itu asik sambil merenung"

Kentut!!!

hmmm, si orang sotoy yang ngucapin pepatah kentut itu pasti blom pernah ngerasain hujan2an ampe basah (Ya iyalah ampe basah, masak ampe gosong?). Kemaren sekitar setengah 6-an, gw pulang menuju ke rumah buat sekalian nanti mo ngelesin mengajar privat yang asik, seru, dan beda banget ~bareng kakek sidik. Tapi baru di depan Fakultas Hukum, hujan udah turun super deres, padahal waktu di Fasilkom masih gak ujan, dan kakek sidik pergi meninggalkan gw...

hmmm, buru2lah gw berganti wujud dan memakai jas hujan, tapi jas hujan gw agak sedikit bermasalah rupanya. Celana hujan gw bolong di bagian selangkangan, jadi walaupun sehebat apapun lapisan proteksinya dan dilengkapi dengan sayap yang lebar, tetap saja tembus. Bolongan gak asik ini bikin gw keder kadang2, soalnya pas gw berangkat dari rumah ujan2an, lalu ternyata pas nyampe di Depok, langit masih terang benderang (karena jarak dari rumah gw ke kampus relatif jauh), gw jadi kayak orang goblok (padahal aslinya jenius) pake jas ujan lagi siang terik. Dodolnya lagi, pas jas hujannya di buka, ternyata yang basah cuma celana bagian selangkangan doank, weleh kayak orang abis ngompol aja.

hmmm, balik lagi ke Fakultas Hukum, dari Fakultas Hukum menuju ke rumah gw, hujannya makin tambah deres aja. Dimulailah dilema buah simalakama sutra, di saat hujan deras, apa yang harus gw lakukan?
a. Menutup kaca helm
b. Membuka kaca helm dan membuka kacamata
c. Membuka kaca helm dan memakai kacamata

hmmm, klo milih jawaban [A], pandangan gw jadi terbatas banget, mungkin cuma keliatan 5 meter ke depan doank, terlebih lagi kaca helm gw gelap dan udah banyak baret2 bekas perjuangan, klo nekat milih [A] pas lagi ujan gede, bisa2 Busway gw kira jalanan.

hmmm, klo milih jawaban [B], penglihatan palink asik di sini, karena jelas apa yang ada di depan dan image jalan bisa terpeta dengan baik di kepala, tapi masalahnya pasti gw bakal banyak merem melek kayak kesetrum (emang kesetrum merem melek ya?) soalnya mata gw pasti bakalan kemasukan air.

hmmm, klo milih jawaban [C], mata terlindungi, tapi kacamata setiap 10 detik sekali harus dibersihin embunnya, capek juga, karena itu gw cenderung milih opsi [D], yaitu merem! Tapi, walaupun seandainya gw milih [C], tapi penderitaannya belum cukup sampai di situ doank, mulut sakit banged kena air hujan. Seandainya motor gw berjalan dengan kecepatan 60 km dan kecepatan hujan 40 km menuju arah gw, maka gw bagaikan ditusuk jutaan jarum2 basah berkecepatan 100 km/h, bleh!!!

hmmm, walaupun ada orang sotoy lainnya yang bilang mulut (atau lidah) lebih tajam daripada pedang (sumpah deh, goblok banget orang yang bilang kayak gini), tetep aja kulit gw sakit banged kena air hujan. Dilema selanjutnya adalah: Bagaimana kita berkendara dengan motor di saat hujan deras?
a. Pelan2 aja
b. Ngebut2an

hmmm, klo milih [A], ada resiko yang sangat besar, dan ini pernah gw alami. Dulu pernah, gw pas lagi ujan2an, gw berkendara pelan2, sambil menghindari jalan2 yang tergenang air dengan hati2. Ternyata, saat gw lagi berpelan2 ria kayak gitu, tiba2 ada angkot nyantai aja ngebut lewat genangan air, pas banget gw lagi di sampingnya pula. Byuuurrr!!! Blep blep blep! Blehhh!!! Basah semua pakaian gw, plus bonus air comberannya ampe masuk ke helm gw (gw lagi milih opsi [C]) dan masuk juga ke mulut, Pret Dut Cuih!!! bener2 sialan tuh angkot, mo gw kejar, tapi gak bisa, gaya gesek jalan ditambah hambatan genangan air membunuh akselarasiku, huhuhu, untung aja besoknya sopirnya tewas kena azab dan masuk sinetron Hidayah: Akibat Ngebut saat Hujan, Sopir Angkot Mati Kelindes Galon.

hmmm, karena keadaan di atas pulalah, maka opsi [B] lebih menguntungkan, jadi tinggal kebut2an aja di jalan yang tergenang air, gak peduli di samping ada orang lagi naek motor ato jalan kaki ato lagi kayang, yang penting cipratin semua, Bwahahaha (bener2 puas klo ngelakuin [B]). Tapi ada resikonya juga, hati2 aja bisa kena azab ntar.

hmmm, karena pilihan [A] makan hati dan azab [B] termata pedih, maka gw cenderung mengambil opsi [C], yaitu gak bepergian di saat hujan!!! Palink aman!!! Tapi klo lagi kepepet ada ujian ato yang lainnya, terpaksa pilihan [C] gw singkirkan.

hmmm, kembali lagi ke cerita kemaren, ternyata genangan2 air gak cuma membuat cipratan yang mengguyur badan dan mengotori motor saja. Genangan air juga membuat lobank2 di jalan jadi gak keliatan, suka bikin encok klo tiba2 jeblos ke lobank yang tidak diduga2.

hmmm, akhirnya setelah berjuang di jalan selama kurang lebih 50 menitan, gw nyampe juga di rumah. Tapi yang bikin males baju gw gak basah, tapi sepatu gw kayak pake sepatu direndem air. Apalagi celananya, super duper basah kuyup gara bolongan di tempat yang kurang tepat, celana luar dan cangcuters otomatis basah ngelepek banget, untung dalemnya gak melempem, huhuhu.

hmmm, sekedar cerita penderitaan pengendara motor saja...

2 comments:

SweetyGirl_Fhi said...

huhuuh, konyoll..
Setidaknya setelah ujian sisdis gw baca postingan lo neh gw tertawa hahaha.

Bang Ganteng said...

hmmm, baguslah, setidaknya gw dapet pahala bisa ngehibur orang stress, wok wok wok